Launching 13-01-13 | LOGIN | DAFTAR
About me SiteMap Arsip Terms of Use Dcma Disclaimer

WHOUUU..!!!

Diberdayakan oleh Blogger.

Biografi Sultan Hassanal Bolkiah

Biografi Sultan Hassanal BolkiahJenderal Haji Sir Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah GCB GCMG lahir 15 Juli 1946, adalah Sultan ke-29 dan Yang Di-Pertuan Brunei Darussalam sertan Perdana Menteri pertama Brunei Darussalam. Ia adalah putra sulung Omar Ali Saifuddien III, Sultan Brunei ke-28, dan Pengiran Anak Damit. Ia dilahirkan pada tanggal 15 Juli 1946 di Brunei Town (sekarang disebut Bandar Seri Begawan). Ia menjadi putra mahkota pada tahun 1961 dan sultan pada 5 Oktober 1967, setelah ayahnya turun tahta secara sukarela. Penobatan Nya diadakan pada tanggal 1 Agustus 1968. Seperti ayahnya, ia telah gelar oleh Ratu Elizabeth II dari Britania Raya, yang Brunei adalah protektorat sampai 1984.

Di bawah konstitusi 1959 Brunei, Sultan adalah kepala negara dengan kekuasaan eksekutif penuh, termasuk kekuasaan darurat sejak tahun 1962. Pada tanggal 9 Maret 2006, Sultan dilaporkan telah mengubah konstitusi Brunei untuk membuat dirinya sempurna di bawah hukum Brunei. Bolkiah juga Perdana Menteri serta memegang portofolio Menteri Pertahanan dan Keuangan. Sebagai Menteri Pertahanan, dia juga Panglima Tertinggi Royal Brunei Angkatan Bersenjata; Umum Kehormatan di angkatan bersenjata Inggris dan Indonesia dan Laksamana Kehormatan Armada di Angkatan Laut Inggris. Dia menunjuk dirinya sebagai Inspektur Jenderal Polisi (IGP) dari Royal Brunei Police Force.

Dia membahas Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa tentang penerimaan Brunei Darussalam untuk Perserikatan Bangsa-bangsa pada bulan September 1984. Pada tahun 1991, ia memperkenalkan ideologi konservatif ke Brunei disebut Melayu Islam Beraja (MIB) (atau Melayu Islam Monarki), yang menyajikan monarki sebagai pembela iman. Dia baru-baru ini disukai pemerintah Brunei demokratisasi dan menyatakan dirinya Perdana Menteri dan Presiden. Pada tahun 2004, Dewan Legislatif, yang telah dibubarkan sejak tahun 1962, dibuka kembali.

Penggantinya ditunjuk adalah putra sulungnya, Al-Muhtadee Billah. Sultan menerima pendidikan sekolah menengah di sekolah utama Lembaga Victoria Malaysia di Kuala Lumpur, di mana ia bergabung dengan Korps Kadet (band). Setelah menerima pendidikan swasta di Brunei, Sultan menghadiri Royal Akademi Militer Sandhurst pada Oktober 1967 namun kembali ke rumah untuk menjadi Putra Mahkota beberapa bulan sebelum kelulusan. Meskipun pemborosan pribadinya, ia telah berusaha untuk berbagi kekayaan minyak negara itu. Di Brunei, mengejek dijuluki "Shellfare Negara", merujuk pada pengaruh yang signifikan dari Shell Oil Company, , Brunei memiliki pendidikan gratis dan layanan kesehatan. Ada tidak pajak pribadi maupun perusahaan di Brunei.

Kediaman resminya adalah Istana Nurul Iman, dengan 3.400 kamar, 290 kamar mandi, dan luas lantai 2.152.782 kaki persegi (200.000 m²), undisputedly kedua istana terbesar di dunia setelah Beijing's Forbidden City (720.000 m²). Istana adalah kediaman resmi dengan perumahan kantor Kantor Sultan dan Yang DiPertuan, kantor Grand Chamberlain, banyak departemen seperti departemen Istana protokol, Istana rumah tangga dan keuangan dan kantor Perdana Menteri Departemen. Beberapa kantor Departemen Pertahanan dan Departemen Keuangan juga fungsional sana sebagai Sultan adalah Perdana Menteri, Menteri Pertahanan dan Menteri Keuangan. The Prince Crown, yang merupakan Menteri Senior, juga bekerja dari kantor di Istana itu. Borneo Hyatt Jasa Manajemen dan HM Sultan penerbangan juga mempertahankan kantor di sana.

Sultan saat ini memiliki satu istri, dengan Raja Isteri Pengiran Anak Hajah Saleha yang ditunjuk istri pertamanya. Mantan istri keduanya, Pengiran Isteri Hajah Mariam, adalah mantan pramugari maskapai nasional, Royal Brunei Airlines (RBA) yang ia bercerai pada 2003, pengupasan dia tentang semua judul kerajaan nya. Pada bulan Agustus 2005 tempatnya diambil oleh mantan presenter TV3 Malaysia, Azrinaz Mazhar Hakim, yang 33 tahun lebih muda dari Sultan. Mereka bercerai pada tahun 2010. Pangeran Al-Muhtadee Billah adalah putra mahkota dan pewaris Sultan, anak tertua dari Sultan dan Raja Isteri Pengiran Anak Saleha, istri pertamanya. Pada tahun 2008, Hassanal Bolkiah memiliki lima putra dan tujuh putri dengan tiga istrinya.

Sultan menerima gelar doktor kehormatan dari universitas Rusia. Dia juga telah dianugerahi gelar Kehormatan Doktor Hukum dari Universitas Oxford, Inggris, dan gelar Doktor Kehormatan Sastra dari Universitas Aberdeen, Skotlandia. Dia menerima gelar Doktor Kehormatan dari Universitas Chulalongkorn Thailand. Pada tahun 2003, ia menerima Kehormatan Doktor dalam bidang Humaniora dan Budaya dari Universitas Gadjah Mada (UGM), Yogyakarta, Republik Indonesia. Pada tanggal 27 Januari 2005, ia dianugerahi Doktor Kehormatan Hukum oleh Universitas Nasional Singapura. Pada tanggal 14 April 2011, ia berunding Doktor Kehormatan Hukum oleh King's College London gulir untuk doktor kehormatan itu disajikan oleh Lord Duoro, ketua Dewan King's College London. Ia dianugerahi dengan gelar doktor kehormatan di philoposhy dan humaniora pada tanggal 21 April 2011 dari Universitas Indonesia, salah satu universitas tertua di Asia yang telah didirikan 160 tahun yang lalu.

Biografi Sultan Hassanal Bolkiah
Sultan memegang komisi kehormatan di Royal Air Force dari Britania Raya sebagai Marsekal Udara. Ia juga merupakan Laksamana Kehormatan Angkatan Laut Kerajaan Britania Raya, sebuah gelar yang diberikan kepadanya oleh Ratu Elizabeth II ketika ia mengambil salut pada parade pingsan masa musim panas 2001 di Britannia Royal Naval College, Dartmouth, petugas-pelatihan Royal Navy sekolah di Inggris. Dia memiliki tempat tinggal bahasa Inggris di Binfield Manor di Berkshire.

Pada bulan April 2008, ia diangkat menjadi anggota kehormatan dari Atbara Satgas Indonesia Unit Operasi Khusus. Dia memegang pangkat Kolonel Kehormatan Khusus Pakistan Service Group (SSG), diberikan kepadanya selama kunjungannya ke markas besar SSG Angkatan Darat Pakistan di Cherat. Dia memiliki baret merah dan sayap penerjun payung dari pasukan payung Black Hawk, yang disajikan kepadanya oleh Tentara India selama kunjungan kenegaraan ke India.

Referensi :

- http://id.wikipedia.org/wiki/Hassanal_Bolkiah_dari_Brunei

Kumpulan Biografi Tokoh Terkenal dan Tokoh Indonesia Lengkap www.youshie.net

No Responses to "Biografi Sultan Hassanal Bolkiah"

Poskan Komentar